Peserta No 034 Lomba Menulis 2 Tahun Penamrbams.id

034Ridwan, S.Pd., GrSMA Negeri 2 SikakapSumatera Barathttps://diaryasnprofesional.blogspot.com/

Seperti Apa Literasi Siswa Masa Kini? Yuk Kepoin Bersama Mr. Bams

Peraturan Menteri Pendidikan Nasional nomor 2 tahun 2010 tentang Rencana Strategis Kementerian Pendidikan Nasional 2010-2014 bahwa kebutuhan akan penguasaan dan penerapan IPTEK (Ilmu Pengetahuan dan Teknologi) dalam rangka menghadapi tuntutan global berdampak pada semakin meningkatnya peranan TIK (Teknologi Informasi dan Komunikasi) dalam berbagai aspek kehidupan termasuk dibidang pendidikan, meningkatnya kebutuhan untuk berbagai informasi dan pengetahuan dengan memanfaatkan TIK, serta perkembangan internet yang memudahkan melakukan komunikasi dan akses terhadap informasi. Kondisi di atas menuntut diberlakukannya kebijakan TIK di bidang pendidikan, terutama dalam proses pembelajaran.

Pembelajaran berbasis TIK diharapkan mampu membantu siswa memahami materi dengan cara yang sederhana, sesuai dengan tingkat berfikir siswa sehingga secara langsung ataupun tidak langsung dapat meningkatkan mutu pendidikan di Indonesia. Mutu pendidikan Indonesia dibandingkan negara-negara OECD (Organization for Economic Cooperation and Development) masih tergolong rendah. Hal ini dibuktikan melalui hasil TIMSS (Trends in International Mathematics and Science Study) dan PISA (Programme for International Student Assesment).

            TIMSS adalah studi internasional tentang prestasi matematika dan sains (IPA) siswa lanjutan tingkat pertama sedangkan PISA adalah studi internasional tentang prestasi literasi membaca, matematika dan IPA siswa berusia 15

tahun (Balitbang, 2013). Perolehan hasil studi TIMSS dan PISA aspek Literasi IPA dapat dilihat pada Tabel 1 dan 2 di bawah ini.

Tabel 1. Posisi Indonesia Dibandingkan Negara Lain Berdasarkan Studi TIMSS

Tahun studiSkor InternasionalSkor IndonesiaJumlah pesertaPeringkat Indonesia
19994884353832
20034744204637
20075004274935

Sumber: Balitbang, 2013

Tabel 2. Posisi Indonesia Dibandingkan Negara Lain Berdasarkan Studi PISA

Tahun studiSkor InternasionalSkor IndonesiaJumlah pesertaPeringkat Indonesia
20005003934138
20035003954038
20065003935750
20095003856560
20125003826564

Sumber: Balitbang, 2013

Siswa dengan skor kurang dari 400 hanya mampu mengingat konsep IPA berdasarkan fakta sederhana, kemampuan ini dalam taksonomi Bloom berada pada ranah kognitif level C1. Skor ini menunjukkan bahwa kemampuan IPA rata rata siswa Indonesia berada pada kategori Low International Bencmark.

Siswa yang berada pada kategori ini hanya mampu mengenali sejumlah fakta dasar tetapi belum mampu mengkomunikasikan dan mengaitkan berbagai topik sains; belum mampu menerapkan konsep-konsep yang kompleks dan abstrak; belum mampu mengkombinasikan informasi untuk menarik kesimpulan, menafsirkan informasi dalam diagram, grafik dan bagan untuk memecahkan masalah; belum mampu memberikan penjelasan singkat yang berisi pengetahuan ilmiah serta hubungan sebab dan akibat; serta belum mampu memahami dasar dasar penyelidikan ilmiah; belum dapat memberikan penjelasan tertulis untuk menyampaikan pengetahuan ilmiah (Tim TIMSS Indonesia, TIMSS 2011).

Rendahnya literasi IPA siswa Indonesia menunjukkan rendahnya kemampuan problem solving. PISA 2006 mengidentifikasi empat dimensi besar literasi IPA yakni proses IPA, konten IPA, konteks IPA, dan sikap IPA. Pada literasi IPA, khususnya pada proses IPA terdapat lima komponen penilaian yang menunjukkan kemampuan problem solving siswa, yaitu: (1) mengenal pertanyaan ilmiah yaitu pertanyaan yang dapat diselidiki secara ilmiah, seperti mengidentifikasi pertanyaan yang dapat di jawab oleh IPA; (2) mengidentifikasi bukti yang diperlukan dalam penyelidikan ilmiah; (3) menarik dan mengevaluasi kesimpulan; (4) mengkomunikasikan kesimpulan yang valid yakni mengungkapkan secara tepat kesimpulan yang dapat ditarik dari bukti yang tersedia; (5) mendemonstrasikan pemahaman terhadap konsep-konsep IPA yakni kemampuan menggunakan konsep konsep dalam situasi yang berbeda dari yang telah dipelajari (Hayat dan Suhendra, 2011: 51-52).

Berdasarkan observasi yang dilakukan di sekolah dapat diketahui bahwa proses IPA belum berjalan optimal, hal ini disebabkan IPA yang ada di sekolah baru dikembangkan berdasarkan konten dan konteks yang terkait dengan pengetahuan. Rendahnya kemampuan pemecahan masalah disebabkan oleh minimnya pengetahuan dasar yang seharusnya dimiliki anak untuk menyelesaikan masalah (Minarni, 2012). Rendahnya literasi IPA siswa Indonesia tidak terlepas dari peran guru sebagai pendidik.

Guru merupakan faktor sentral dalam peningkatan mutu pendidikan. Menurut Sanjaya (2012: 13) komponen yang sangat mempengaruhi pendidikan adalah guru. Guru juga merupakan ujung tombak yang berhubungan langsung dengan siswa sebagai subjek dan objek belajar. Simon dan Alexander (1980) dalam Mulyasa (2011: 13) menyatakan bahwa kemampuan guru sangat berpengaruh terhadap kemampuan siswa.

Kualitas guru mencerminkan kualitas siswanya. “Guru sebagai tenaga pendidik mempunyai tugas dan tanggung jawab sebagai tenaga profesional” (Suhartini, 2011: 2). Salah satu kewajiban guru adalah mengembangkan rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP), salah satu komponen yang penting adalah media pembelajaran. Dengan demikian, guru diharapkan mengembangkan media pembelajaran sebagai salah satu sumber belajar. Terutama media pembelajaran berbasis TIK. Siswa telah memanfaatkan TIK dalam setiap kegiatan mereka sehari-hari namun, hal ini tidak mereka dapatkan di sekolah karena belum banyak guru yang memanfaatkan media pembelajaran berbasis TIK. 

            Berdasarkan hasil analisis angket yang diberikan kepada 19 orang guru IPA dari 11 SMP yang tersebar di kota Padang, pada kegiatan peer-teaching pelatihan implementasi kurikulum 2013 pada tanggal 26 Juni 2014 di SMP N 11 Padang, didapatkan respon sebagai berikut: (1) 53 % menyatakan media pembelajaran IPA yang dapat dijadikan pedoman masih kurang tersedia; (2) 68 % guru mengalami kesulitan dalam merancang, membuat, dan menggunakan media pembelajaran IPA berbasis TIK; (3) 95 % berharap media pembelajaran IPA disediakan, terutama media yang berbasis TIK dan dilengkapi dengan petunjuk penggunaan; (4) 53 % media yang digunakan guru masih belum bervariasi, media belum bervariasi disebabkan jam mengajar yang padat dan adanya tugas tambahan guru, akibatnya guru  kekurangan waktu untuk merancang dan membuat media yang sesuai dengan topik pembelajaran dan tuntutan KD pada setiap pertemuan.

Berbagai jenis media dapat digunakan oleh guru dalam pembelajaran, salah satunya adalah multimedia. Multimedia dapat mengaktifkan beberapa indera siswa secara bersamaan, yaitu indera penglihatan, pendengaran, dan sentuhan. Belajar dengan menggunakan indera ganda akan memberikan keuntungan bagi siswa. Siswa akan belajar lebih banyak dibandingkan dengan penyampaian materi hanya secara visual atau audio. Multimedia menurut Arsyad (2010: 170) adalah kombinasi dari berbagai media yang di dalamnya terdapat teks, grafik dan audio yang dijadikan satu sehingga menjadi lebih menarik dan membantu tercapainya tujuan yang diinginkan. Multimedia yang memiliki interaktivitas atau pengontrol yang dapat dioperasikan oleh pengguna disebut sebagai Multimedia Interaktif (MI).

            Pengembangan media pembelajaran harus memperhatikan tuntutan kurikulum. Pembelajaran dalam Kurikulum 2013 berorientasikan pada pendekatan saintifik. Menurut Nasution (2013: 3) pendekatan saintifik merupakan pendekatan pembelajaran yang berorientasi pada siswa (student centered), dimana siswa membangun sendiri konsep pengetahuan bagi dirinya. Permendikbud No. 81A Tahun 2013 menjelaskan bahwa proses pembelajaran menggunakan pendekatan saintifik terdiri atas lima tahapan yaitu: 1) mengamati (observing), 2) menanya (questioning), 3) mengumpulkan informasi (exploring), 4) mengasosiasi (associating), dan 5) mengomunikasikan (presenting).

            Pada Kurikulum 2013, kelima tahap tersebut harus ada dalam kegiatan pembelajaran namun, kegiatan menanya (questioning) yang diharapkan muncul dari siswa sulit untuk terlaksana. Hal ini diperkuat dengan hasil observasi peneliti selama kegiatan peer-teaching pelatihan implementasi kurikulum 2013 pada tanggal 26 Juni 2014 di SMP N 11 Padang dan pelatihan lapangan kependidikan di SMP N 34 Padang, serta wawancara terhadap guru dan rekan yang sedang pelatihan lapangan kependidikan di SMP N 8 Padang. Salah satu penyebabnya karena media yang digunakan guru dalam menyampaikan pembelajaran kurang sesuai dan tidak menarik. Sehingga, kegiatan menanya tidak dimunculkan siswa dan hanya disimpan dipikiran mereka. Oleh karena itu, guru harus mampu memancing dan memberi kesempatan kepada siswa untuk mengungkapkan pertanyaannya.

            Salah satu cara agar siswa dapat memunculkan pertanyaannya adalah dengan pembelajaran berbasis masalah atau dikenal juga dengan problem solving. Pembelajaran dengan problem solving dapat meningkatkan kemampuan berpikir kritis siswa, karena problem solving menuntut siswa untuk dapat memecahkan masalah-masalah yang mereka hadapi.

            Pembelajaran berbasis problem solving memiliki tahapan penyelesaian masalah yang harus dilalui siswa. Tahapan problem solving menurut (Carin, 1997) terdiri dari: planning, obtaining data, organizing data, analizing data, generalizing data. Proses pada tahap planning adalah mengidentifikasi masalah, merumuskan masalah, serta merumuskan hipotesis. Tahap planning sama dengan tahap menanya pada pendekatan saintifik. Pada tahapan ini, siswa diminta untuk mengidentifikasi masalah yang ada dengan cara merumuskannya dalam bentuk pertanyaan.

Agar pembelajaran lebih menarik, dan siswa dapat lebih terpancing untuk mengemukakan pertanyaan, maka digunakanlah multimedia interaktif berbasis problem solving sebagai alat bantu guru untuk memudahkan siswa dalam memahami materi pelajaran, terutama materi yang sulit dan membutuhkan pemahaman serta analisis mendalam.

Salah satu materi pokok IPA di kelas VII adalah sistem organisasi kehidupan. Materi ini mengantarkan siswa untuk memahami hakikat sistem. Sistem sebagai suatu kumpulan komponen yang saling terkait dan memiliki ketergantungan. Topik ini juga mengenalkan bahwa tubuh seseorang merupakan contoh dari suatu sistem. Pengenalan konsep sistem mengacu pada hakikat hirarki biologi mulai dari komponen unit fungsional terkecil (sel) sampai yang terbesar adalah biosfer.

            Sistem organisasi kehidupan merupakan salah satu topik yang mendapatkan alokasi jam pelajaran yang cukup besar di sekolah yaitu 17 jam pelajaran. Hal ini disebabkan topik ini mencakup banyak subtopik dan membutuhkan pemahaman yang mendalam. Berdasarkan hasil analisis masing-masing bab pada ulangan akhir semester 1 di SMPN 8 Padang didapatkan hasil seperti pada Tabel 3.

Tabel 3. Data Hasil Ulangan Akhir Semester 1 di Kelas VII B, VII C, dan VII D SMPN 8 Padang Tahun Pelajaran 2014/2015

NoKelasJumlah SiswaRata-rata nilai/bab dari 5 bab (%)
Bab 1Bab 2Bab 3Bab 4Bab 5
1VII B27 orang3031281827
2VII C27 orang33302716,527,5
3VII D30 orang3036272028

Sumber: Guru IPA SMPN 8 Padang

            Data pada Tabel 3 menunjukkan bahwa rata-rata nilai terendah ada pada Bab 4. Hal ini menunjukkan bahwa perlu perhatian khusus untuk pembelajaran pada materi Bab 4, yaitu Sistem Organisasi Kehidupan. Oleh karena itu, untuk menjawab permasalahan tersebut bapak ibu  guru hebat dapat memberikan solusi permasalahan disesuaikan dengan daerah Bapak Ibu guru masing-masing. Untuk permasalahan ini saya telah mengembangkan Multimedia Interaktif Berbasis Problem Solving pada Materi Pokok Sistem Organisasi Kehidupan untuk SMP Kelas VII dengan hasil Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan, dihasilkan produk berupa multimedia interaktif berbasis problem solving. Produk penelitian dikategorikan valid dari aspek substansi materi, tampilan komunikasi visual, desain pembelajaran, dan pemanfaatan software dengan nilai rata-rata 89,19%. Produk penelitian juga dikategorikan praktis oleh guru dengan nilai rata-rata 87,5% dan siswa dengan nilai rata-rata 87,9% dari aspek kemudahan penggunaan, efisiensi waktu, dan manfaat.

2 komentar pada “Peserta No 034 Lomba Menulis 2 Tahun Penamrbams.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.